728 x 90

GENERASI BARU PERANG TAK TERBATAS

GENERASI BARU PERANG TAK TERBATAS

Oleh: Letnan Jenderal (Purn) David W Barno dan Dr. Nora Bensahel Pada 1999, dua orang Kolonel PLA (People Liberation Army) China, menulis buku berjudul “Unrestricted Warfare”, yakni tentang Peperangan di Era Globalisasi. Argumen utama mereka: Peperangan di dunia modern tidak akan lagi menjadi perjuangan yang didefinisikan dengan cara militer – atau bahkan tidak melibatkan militer

Oleh:

Letnan Jenderal (Purn) David W Barno dan Dr. Nora Bensahel

Pada 1999, dua orang Kolonel PLA (People Liberation Army) China, menulis buku berjudul “Unrestricted Warfare”, yakni tentang Peperangan di Era Globalisasi.

Argumen utama mereka: Peperangan di dunia modern tidak akan lagi menjadi perjuangan yang didefinisikan dengan cara militer – atau bahkan tidak melibatkan militer sama sekali. Pemikiran mereka maju sekitar satu setengah dekade sebelum waktunya.

Kolonel Qiao Liang dan Wang Xiangsui berpendapat bahwa perang tidak lagi tentang: “Menggunakan angkatan bersenjata untuk memaksa musuh tunduk pada keinginan seseorang” seperti pendapat klasik Clausewitzian.

Sebaliknya, mereka menegaskan bahwa perang telah berkembang menjadi: “Menggunakan segala cara, termasuk Angkatan Bersenjata atau Angkatan non-Bersenjata, Militer dan non-Militer, dengan cara mematikan dan tidak mematikan untuk memaksa musuh menerima kehendak seseorang”.

Penghalang antara tentara dan warga sipil pada dasarnya akan terhapus, karena pertempuran akan terjadi di mana-mana.

Jumlah medan perang baru akan “hampir tidak terbatas”, dan dapat mencakup perang lingkungan, perang keuangan, perang perdagangan, perang budaya, dan perang hukum, sebagai contoh saja.

Mereka menulis tentang pembunuhan spekulan keuangan untuk menjaga keamanan keuangan suatu negara, menyiapkan dana gelap untuk mempengaruhi badan Legislatif dan Pemerintah lawan, dan membeli saham pengendali untuk mengubah saluran televisi dan surat kabar utama musuh menjadi alat perang media.

Qiao berpendapat bahwa: “Aturan pertama dari peperangan tidak terbatas adalah tidak ada aturan, dengan tidak ada yang dilarang.” Visi itu jelas melampaui pengertian tradisional tentang perang.

“Unrestricted Warfare” merupakan tanggapan eksplisit terhadap ortodoksi militer Barat yang berkuasa pada saat itu.

Kata pengantar tertanggal 17 Januari 1999, yang dicatat penulis sebagai peringatan delapan tahun pecahnya Perang Teluk 1991.

Dalam banyak hal, argumen mereka menyangkal banyak pelajaran Barat yang diambil dari konflik itu :

bahwa perang bisa pendek, tajam, dan didominasi oleh persenjataan berteknologi tinggi yang digunakan dengan ketepatan yang menakjubkan untuk menghancurkan Angkatan Bersenjata musuh dalam hitungan jam atau hari.

Pada 1999, pemikiran militer AS didominasi oleh revolusi dalam urusan militer dan perang yang berpusat pada jaringan internet, yang mengandalkan teknologi canggih untuk memberikan dominasi total medan perang kepada Amerika Serikat.

Tetapi Qiao dan Wang berpendapat bahwa medan perang telah berubah secara fundamental. Itu bukan lagi tempat di mana militer bertemu dan bertempur; sebaliknya, masyarakat itu sendiri sekarang menjadi medan perang.

Perang di masa depan pasti akan mencakup serangan terhadap semua elemen masyarakat tanpa batas.

Pertempuran militer yang mirip dengan tahun 1991 mungkin menjadi elemen konflik sekunder – bahkan jika itupun terjadi.

Banyak hal telah berubah dalam 17 tahun terakhir. Amerika Serikat telah berperang dua kali di Irak dan Afghanistan, dan berhasil melewati krisis keuangan terburuk sejak Depresi Besar, misalnya.

Tapi mungkin perubahan paling mendasar pada cara hidup kita adalah ledakan pertumbuhan internet dan ketergantungan kita pada domain cyber.

Ketika Qiao dan Wang menulis buku mereka, dunia maya saat ini hampir tidak bisa dibayangkan, dan hanya ada di benak para visioner dan ahli komputer paling imajinatif.

Pada tahun 1999, AOL masih mengirimkan CD – CD yang mengganggu itu dengan perangkat lunaknya ke setiap alamat di Amerika, karena hampir tiga perempat rumah tangga Amerika tidak memiliki akses internet pada tahun sebelumnya.

Saat ini, Amerika Serikat, dan semakin banyak negara lainnya di dunia, sangat bergantung pada koneksi web yang dibangun di dunia maya. Internet mendominasi semua aspek perdagangan global, ekonomi, komunikasi, dan bahkan masyarakat.

Dan itu membuat Unrestricted Warfare bahkan lebih relevan saat ini daripada saat diterbitkan – karena untuk mengobarkan perang tanpa batas sekarang menjadi lebih sederhana dan lebih mudah daripada yang dapat dibayangkan oleh para penulisnya.

Pada tahun 1999, kemampuan untuk menyerang semua elemen masyarakat lawan tampaknya membutuhkan sumber daya atau sponsor dari negara bangsa yang kuat.

Sekarang, dunia yang semakin saling terhubung memungkinkan musuh di papan tombol (kumputer) – dari negara hingga kelompok teroris hingga warga yang tidak puas – untuk langsung melompati lautan dan benua untuk menyerang elemen negara dan masyarakat lain tanpa harus menghadapi pertahana pasukan militer.

Seorang peretas bawah tanah di Sarajevo dapat menargetkan jaringan keuangan Kota London pada satu saat dan jaringan listrik kota Brasil pada saat berikutnya – dengan tidak pernah mengganti piyamanya.

Bangsa akan selalu membutuhkan kekuatan militer untuk bertahan dari ancaman militer asing.

Tetapi angkatan bersenjata AS – yang tetap terkuat dan memiliki sumber daya terbaik di dunia – hampir tidak memberikan pertahanan terhadap kerentanan dunia maya yang mempengaruhi setiap bisnis dan rumah tangga Amerika.

Dan Internet of Things (IoT) yang terus berkembang hanya meningkatkan kerentanan tersebut.

Contoh yang sangat kecil: Salah satu kolumnis Strategic Outpost setia Anda baru saja bergabung dengan IoT (Internet of Things – penggunaan alat elektronik secara otomatis yang dikendalikan bisa lewat aplikasi internet ) dengan memasang termostat Nestdi rumahnya.

Keesokan harinya, dia terbangun di rumah yang membeku, dan langsung bertanya-tanya apakah dia sudah diretas.

Seorang kolumnis yang tenang tentu saja tidak menimbulkan adanya krisis keamanan nasional.

Tetapi ketergantungan nasional kita yang besar akan terus tumbuh pada domain dunia maya secara fundamental , akan mengubah sifat dari apa yang harus dipertahankan agar negara dapat terus berfungsi – dan itu membuatnya jauh lebih mudah untuk melakukan jenis perang tak terbatas yang dijelaskan Qiao dan Wang 17 tahun yang lalu .

Kerentanan nasional dan global yang mendalam ini mengharuskan kita untuk memikirkan tentang apa itu konflik dan peperangan dengan cara yang jauh lebih holistik daripada sebelumnya.

Kami masih menganggap peperangan terutama bersifat militer, menyalurkan pengalaman abad ke-20 kami. Tapi musuh kita sekarang bisa melewati domain militer sepenuhnya dan bisa langsung menyerang cara kita menjalani hidup.

Dan sekarang, tidak seperti tahun 1999, hampir semua orang yang memiliki ponsel pintar atau laptop dapat bergabung dalam pertarungan itu.

Di kolom Peluncuran Buku Perdana kami, kami mengajukan pertanyaan provokatif: Apakah perang tradisional sudah mati ?

Kesimpulan kami hari ini tetap sama: Tidak, itu tidak mati, tetapi semakin tidak relevan untuk orang Amerika rata-rata.

Kegunaan kekuatan militer menjadi semakin terbatas, terbatas pada medan perang asing dan diarahkan melawan musuh bersenjata.

Di era peperangan tak terbatas, bagaimana kita akan melindungi negara kita dan cara hidup kita yang semakin berpusat pada dunia maya di rumah dari musuh yang sama yang dapat menyerang dan mengganggu kita tanpa melepaskan tembakan?

(Bagaimana kita melindungi) Terhadap mereka yang menyadari bahwa mereka tidak lagi perlu membangun tentara, angkatan laut, atau angkatan udara untuk melancarkan perang yang berpotensi bencana besar melawan Amerika Serikat?

Tujuh belas tahun yang lalu, Qiao dan Wang memperingatkan kami bahwa berbagai bentuk perang non-militer baru ini akan datang.

Hari ini kita semua sekarang hidup di medan perang itu yaitu zona konflik tak terbatas yang dapat menjangkau kita masing-masing dalam setiap aspek kehidupan dan pekerjaan kita.

Gagasan perang modern yang tidak dibatasi diartikulasikan dalam Unrestricted Warfaresekarang telah tiba.

Batas-batas antara tentara dan warga sipil, kombatan dan pengamat semuanya telah hilang di dunia baru yang berbahaya ini.

Menyediakan keamanan nasional yang efektif di lingkungan pemaparan massal yang belum pernah terjadi sebelumnya ini akan mengharuskan para pembuat kebijakan kita untuk merencanakan perang tak terbatas.

Ancaman yang tumbuh dan hampir tak terbatas ini menuntut kita untuk mengembangkan kebijakan yang lebih baik, kemampuan penangkal yang lebih baik, dan pertahanan yang jauh lebih berkembang.

Kita tidak bisa menunggu serangan besar pertama dari perang berikutnya untuk melemparkan masyarakat ke dalam kekacauan.

Dengan memikirkan kembali apa arti perang sekarang di dunia kita yang saling berhubungan maka itu seharusnya menuntut perhatian penuh dari para pemimpin sipil dan militer kita saat ini.

************

Letnan Jenderal David Barno dan Dr. Nora Bensahel adalah Penulis buku “Adaption Under Fire” yg diterbitkan oleh Oxford University Press , 17 Agustus 2020 – 352 Halaman.

David W Barno adalah pensiunan Letnan Jenderal Angkatan Darat Amerika Serikat. Dia adalah mantan Panglima Komando Gabungan Angkatan Bersenjata pada Perang Afghanistan dari 2003-2005.

Dr. Nora Bensahel adalah akademisi dan pengamat kebijakan Pertahanan, Operasi Militer dan Struktur Pertahanan AS.

Adi Ketu

Sumber tulisan : https://warontherocks.com/2016/04/a-new-generation-of-unrestricted-warfare/

Redaktur: Abdul Halim

Penulis
ADMINISTRATOR
PROFILE

Posts Carousel

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Cancel reply

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos